Jatuh Hati Dengan Xperia L

Sebelum membaca lebih lanjut, ini bukan advertorial, iklan, atau advertise apapun untuk pihak sony xperia. Ini cuma ulasan pribadi saja kok.

Tepat sebulan kalau tidak salah, saya membeli Xperia L. Sebenarnya sudah lama jatuh hati dengan hape sony. Sayangnya dulu harganya mahal sekali (sekarang pun masih) jika dibandingkan dengan hape samsung dengan kualitas yang sama. Berhubung pernah beli hape samsung android galaxy GIO, saya agak merasa kecewa dengan samsung yang desainnya itu-itu saja. Bentukan fisiknya ya mirip-mirip antar serinya. Cuma layarnya aja tambah lebar.

Oke, skip.

Saya ingin membahas Xperia L milik saya ini. Sebenarnya, casingnya pengen yang warna merah. Gagah gitu. Sayangnya lagi counter resmi cuma punya warna putih dan hitam. Padahal di website resmi sony, ada merah juga. Mungkin gak masuk Indonesia ya? Entahlah. Jadilah beli nih hape.

Pengalaman beli hape selalu menggunakan tabloid atau koran yang khusus mengulas hape. Kenapa? Di website atau blog biasanya tidak update harga. Tepat ternyata di counter dan di koran sama harganya. Dengan menebus 2,6 juta. Spek atau kualitas? Biasa saja. Jika dibandingkan dengan galaxy core atau galaxy S3 mini?

Xperia L review

Adik saya beli yang galaxy core. Sekilas, tampilan sistemnya, samsung selalu unggul dengan kecepatan geser dan multitaskingnya (saya sudah pernah pakai samsung). Sony Xperia L ini sedikit terhambat atau lambat, entah karena begitu sistemnya atau perasaan saya.

Lalu pengisian baterai agak membingungkan. Pernah saya isi charge hingga 88%. Tapi saat charge dicabut, kok yang terbaca 100%? Apa memang begitu atau fungsi penyimpanan baterainya yang memang lebih? Entahlah. Saya awam soal itu.

Overal? Jadi?

Xperia L tampilan GUInya bisa di kumpulkan dalam 1 folder persis seperti iPhone. Hanya saja bentuk casing masih plastik. Coba sudah metal (besi dsb) seperti iPhone, makin ciamik nih. Wehehe.

Prosessor sepertinya belum setangguh samsung. Saya coba buka berbagai aplikasi lalu menutupnya satu persatu dengan cepat, ada sedikit lag atau tersendat. Tapi bukan hal penting, toh tidak mungkin juga menggunakannya seperti itu.

Saya suka dengan hardware sinyalnya. Dengan pemakaian kartu IM3 dari Indosat, penggunakan internetnya cuma kena edge di kost saya, tapi masih handal kok. Sayang teman kost punya iPhone, sinyal edge, buat chattingan semacam bbm dan line saja tidak sampai-sampai. Padahal kami mencoba di 1 lantai yang sama.

Satu lagi, Xperia selalu unik bentuknya. Xperia L ini bentuk casingnya agak melengkung. Walau cepat panas juga, tapi kalau di charge diatas kasur, tidak takut kepanasan. Soalnya bentuk lengkung bagian belakangnya mencegah mengenai permukaan kasur secara langsung.

Ini review iseng dan tidak terlalu detail. Sudah banyak blog soal hape yang membahas kurang lebihnya. Bisa teman-teman baca di website versus.com misalnya untuk perbandingan hape ini dengan galaxy core atau s3 mini.

Sekian… Iseng saya kali ini.

42 Comments

  1. papapz 26/05/2014
    • Hanif Mahaldi 27/05/2014
      • papapz 28/05/2014
        • Hanif Mahaldi 28/05/2014
  2. ndop 27/05/2014
    • Hanif Mahaldi 27/05/2014
  3. Sunandar 27/05/2014
    • Hanif Mahaldi 28/05/2014
  4. Adi Pradana 28/05/2014
  5. Tiyo Kamtiyono 29/05/2014
    • Hanif Mahaldi 02/06/2014
      • Tiyo Kamtiyono 05/06/2014
    • Hanif Mahaldi 02/06/2014
    • Hanif Mahaldi 02/06/2014
  6. TONGKONANKU 31/05/2014
    • Hanif Mahaldi 02/06/2014
  7. maminxblog 01/06/2014
    • Hanif Mahaldi 02/06/2014
  8. cumilebay.com 03/06/2014
    • Hanif Mahaldi 05/06/2014
  9. Yos Beda 05/06/2014
    • Hanif Mahaldi 05/06/2014
  10. ibnu ch 05/06/2014
    • Hanif Mahaldi 05/06/2014
  11. Arie Gond3s 04/08/2014
    • Hanif Mahaldi 08/08/2014
  12. uchedawn 26/10/2014
    • Hanif Mahaldi 27/08/2015
  13. emiscara 24/05/2015
    • Hanif Mahaldi 27/08/2015
  14. Fath 01/06/2015
    • Hanif Mahaldi 10/09/2015
  15. Natasha 07/07/2015
  16. Rudi 16/07/2015
  17. Opik M 26/08/2015
    • Hanif Mahaldi 10/09/2015
  18. Budi 27/08/2015
  19. Jovial 10/09/2015
    • Hanif Mahaldi 10/09/2015