Jatuh Hati Dengan Xperia L

Sebelum membaca lebih lanjut, ini bukan advertorial, iklan, atau advertise apapun untuk pihak sony xperia. Ini cuma ulasan pribadi saja kok.

Tepat sebulan kalau tidak salah, saya membeli Xperia L. Sebenarnya sudah lama jatuh hati dengan hape sony. Sayangnya dulu harganya mahal sekali (sekarang pun masih) jika dibandingkan dengan hape samsung dengan kualitas yang sama. Berhubung pernah beli hape samsung android galaxy GIO, saya agak merasa kecewa dengan samsung yang desainnya itu-itu saja. Bentukan fisiknya ya mirip-mirip antar serinya. Cuma layarnya aja tambah lebar.

Oke, skip.

Saya ingin membahas Xperia L milik saya ini. Sebenarnya, casingnya pengen yang warna merah. Gagah gitu. Sayangnya lagi counter resmi cuma punya warna putih dan hitam. Padahal di website resmi sony, ada merah juga. Mungkin gak masuk Indonesia ya? Entahlah. Jadilah beli nih hape.

Pengalaman beli hape selalu menggunakan tabloid atau koran yang khusus mengulas hape. Kenapa? Di website atau blog biasanya tidak update harga. Tepat ternyata di counter dan di koran sama harganya. Dengan menebus 2,6 juta. Spek atau kualitas? Biasa saja. Jika dibandingkan dengan galaxy core atau galaxy S3 mini?

Xperia L review

Adik saya beli yang galaxy core. Sekilas, tampilan sistemnya, samsung selalu unggul dengan kecepatan geser dan multitaskingnya (saya sudah pernah pakai samsung). Sony Xperia L ini sedikit terhambat atau lambat, entah karena begitu sistemnya atau perasaan saya.

Lalu pengisian baterai agak membingungkan. Pernah saya isi charge hingga 88%. Tapi saat charge dicabut, kok yang terbaca 100%? Apa memang begitu atau fungsi penyimpanan baterainya yang memang lebih? Entahlah. Saya awam soal itu.

Overal? Jadi?

Xperia L tampilan GUInya bisa di kumpulkan dalam 1 folder persis seperti iPhone. Hanya saja bentuk casing masih plastik. Coba sudah metal (besi dsb) seperti iPhone, makin ciamik nih. Wehehe.

Prosessor sepertinya belum setangguh samsung. Saya coba buka berbagai aplikasi lalu menutupnya satu persatu dengan cepat, ada sedikit lag atau tersendat. Tapi bukan hal penting, toh tidak mungkin juga menggunakannya seperti itu.

Saya suka dengan hardware sinyalnya. Dengan pemakaian kartu IM3 dari Indosat, penggunakan internetnya cuma kena edge di kost saya, tapi masih handal kok. Sayang teman kost punya iPhone, sinyal edge, buat chattingan semacam bbm dan line saja tidak sampai-sampai. Padahal kami mencoba di 1 lantai yang sama.

Satu lagi, Xperia selalu unik bentuknya. Xperia L ini bentuk casingnya agak melengkung. Walau cepat panas juga, tapi kalau di charge diatas kasur, tidak takut kepanasan. Soalnya bentuk lengkung bagian belakangnya mencegah mengenai permukaan kasur secara langsung.

Ini review iseng dan tidak terlalu detail. Sudah banyak blog soal hape yang membahas kurang lebihnya. Bisa teman-teman baca di website versus.com misalnya untuk perbandingan hape ini dengan galaxy core atau s3 mini.

Sekian… Iseng saya kali ini.

Hanif Mahaldi

Seorang laki-laki, usia antara 25 tahun sampai nanti, kriting dan berkacamata, kulit sawo gelap, baru saja lulus tahun 2013 dari dunia perkuliahan. Seorang blogger, buzzer, dan penulis.

42 Replies to “Jatuh Hati Dengan Xperia L

  1. asik neh punya hape baru ya mas.. hape sony memang keren (sayang belum punya wkwkw) dari dulu suka sama bentuk-bentuknya pas masih soner tuh pada kekar dan macho gitu pernah dulu punya tapi ilang ditipu orang wkwkw..

    1. iya, sudah cukup lama hape samsung galaxy Gio, hampir 4 tahunan, akhirnya tutup usia, pengen dijual dengan harga berapapun nanti. hehe.

        1. Belum tau om, soalnya baterai perlu diganti dulu, charger, sama headset, ya kalau jatuhnya lebih mahal juga jadi sampah elektronik deh. hehe

  2. Banyak yg bilang samsung itu nggak bagus haha.. AKu pernah punya galaksi mini dan berakhir aku kasihkan masku soalnya ngangkrak nggak kepakek (entahlah, bosen aja, atau aku yg gak suka android ya?).

    Lebih seneng pakek bebe waktu itu..

    iPhone memang sinyalnya gak begitu bagus, simcard pun harus baru kalau mau dimasukkin iPhone. Simcard umur 3 tahun gitu susah dibuat internetan walaupun sinyalnya bagus..

    Entahlah kenapa begitu..

    1. iya mas ndop, kok rasanya dulu tertarik banget sama samsung, sekarang jadi biasa aja. Karena pilihan touchscreen sekarang udah banyak, jadi pilihan desain tidak ketinggalan.

  3. wah HP memang sekarang pada keren2 ya mas :) kalo saya pake LG L4 mas :) udah jatuh hati kesitu.. tapi kalo udah bosen bisa juga cari hape andro lain :p

  4. Saya pakai Lenovo udah hampir setahun, udah pernah ganti LCD sekali :P tapi overal masih bisa dipake lah. Mungkin di tahun kedua nanti kudu mulai rajin2 install ulang, root dan repartisi biar makin OK :D

    1. Iya, enaknya gitu, sekarang tinggal pilih desain dan hardwarenya yg disukai, jadi masalah OS sudah tidak lagi dipentingkan. Sudah handal.

    1. DIcek saja dulu pak, di counter resminya, ngerasain pegang, lengkungnya itu bikin gak cepat lepas atau tergelincir walau tangan lagi licin2nya

    1. Wah, sip deh, adek saya malah milih galaxy core, padahal dia pengen beli Xperia L juga, tapi saya bilang sudah yang itu saja. hehe

  5. Ukuran layarnya kalau tidak salah 4,3 inci ya, ukuran yang pas buat digenggam di tangan menurutku, kalau lebih dari 4,5 inci itu kegedean kalau aku :v

    1. Ini aja masih sering kepleset mas yos, mau gede2, yo enakan laptop baru aja sekalian. Toh intinya gadget keren butuh internet, sekeren2 dan segede2nya tanpa internet itu hampa. hahaha. :D

  6. Wah kita sesama pengguna Xperia L mas hanif,,,jadi kalo hape kenapa2bisa tanya njenengan ,,hee
    saya beli sekitar 6 bulan yang lalu.,eh tapi aku dapat yang casing warnah merah lo,,,harga di Merauke aku beli 3,2 jt…

    1. Wah, enakanya dapat yg merah… :( pengen juga.
      ikut di grup fb aja mas, sama pantau di kaskus. Lumayan nambah ilmu walau saya gak pernah paham cara ngeroot dan ngeflash. hehe.

  7. Dengan balutan Chipset Qualcomm MSM8230 Snapdragon dan CPU Dual-core 1 GHz tentu akan membuat Xperia L ini jadi lebih mumpuni dan tampil secara optimal ya Mas.
    Salam kenal dan happy blogging Mas

  8. Kalau untuk smartphone sy lebih suka merk sebelah mas :) alasan utamanya si karena pertimbangan servis center yang ada dimana2

    1. Wah, bener2, itu juga bener, beli emang butuh pertimbangan khusus salah satunya service center. Tapi sepengalaman punya hape, hampir tidak pernah ke service center nih, hehe, jadi service center bagi saya tidak menjadi pertimbangan khusus.

  9. semoga langgeng ya mas sama xperianya. dan ga perlu ngalamin servis lama banget kayak waktu saya pake xperia u dulu :))

  10. masih awet kah mas xperia L nya? dijaga baik2 ya jangan sampai rusak, pengalaman saya after sales service nya sony kurang bagus

    1. Sudah dilepas mas, rusak dibagian casing belakang sih, retak. Dilepas 800 ribu deh, padahal setahun yang lalu beli 2,6 jutaan. Haha. :D

Comments are closed.